Israel Diam-diam Mengamankan As-Sisi Dari Efek Demonstrasi


[PORTAL-ISLAM.ID] Mantan pejabat intelijen Israel mengatakan Israel secara diam-diam mendukung pemimpin Mesir Abdel Fattah el-Sisi untuk selamat dari gelombang protes rakyatnya, tetapi tidak berani melakukannya di depan umum karena takut akan menjadi bumerang semakin melemahkan posisi el-Sisi.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi bukan satu-satunya yang mengecilkan pecahnya protes terhadap pemerintahannya. Demikian juga para politisi dan media di negara tetangga Israel.

Kurangnya liputan media internasional terhadap demonstrasi bulan lalu di Kairo dan kota-kota lain Mesir, dan tindakan keras terhadap demonstran, dapat dengan mudah diberhentikan sebagai produk dari keasyikan media Israel saat ini dengan politik domestik.

Cakupan liputan internasional, sementara itu, tetap fokus pada Iran, dan berlanjutnya ketegangan di Teluk.

Namun, berbicara tanpa catatan, anggota parlemen Israel yang biasanya enggan berbicara di depan umum tentang masalah ini mengatakan ada kekhawatiran mendalam tentang masa depan Abdel Fattah el-Sisi, seorang pria yang sering dicap sebagai "pemimpin Mesir paling pro-Israel yang pernah ada".

Mereka juga mengakui bahwa setiap ekspresi kekhawatiran Israel terhadap efek itu pasti akan lebih berbahaya daripada kebaikan bagi seorang pemimpin yang telah dikritik publik di beberapa bagian dunia Arab.

Kerjasama terbuka

Pada tahun-tahun sejak Sisi merebut kekuasaan pada 2013, pemerintah Mesir dan Israel telah beralih dari bekerja sama secara diam-diam menjadi kerja sama terbuka, hubungan yang diperkuat oleh foto-foto yang menampilkan Sisi dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

"Saya tentu berharap Sisi selamat dari putaran protes ini," kata Zvi Magen, mantan perwira tinggi intelijen militer Israel dan sekarang menjadi peneliti senior di Institute for National Security Studies (INSS).

"Bahkan jika beberapa pihak mendefinisikan Sisi sebagai diktator yang berkuasa dengan menggunakan kekuatan, dia adalah pemain yang lebih positif daripada para pendahulunya," kata Magen kepada Middle East Eye (MEE).

Magen mengatakan tidak tampak bahwa situasi di Mesir akan mengarah pada "kekerasan penuh" dan bahwa intelijen militer Israel dan pemerintah akan menunggu untuk melihat bagaimana perkembangannya.

Bantuan Intelijen

Namun dia juga mengatakan Israel dapat membantu Sisi secara diam-diam dengan memberinya informasi intelijen.

"Kami tidak memiliki pendapat seperti apa seharusnya rezim Mesir, tetapi situasi yang berantakan buruk bagi kedua belah pihak. Israel dapat membantunya dengan informasi intelijen, tetapi tentunya tidak boleh ikut campur."

Efraim Halevy, kepala Mossad dari tahun 1998 hingga 2002, mengatakan kepada MEE, menekankan pentingnya stabilitas di Mesir untuk Israel.

Salah satu cara praktis bagi Israel untuk membantu Sisi, saran Halevy, adalah memastikan Washington menyadari kepentingan strategis kepemimpinan Sisi bagi Israel.

Pelajaran dari Mursi

Amiram Levin, mantan wakil kepala badan intelijen Mossad, mengatakan Israel belajar dari peristiwa masa lalu yang tidak terduga dan berbahaya saat Mesir dipimpin Presiden Mursi

Hasil pemilihan presiden secara demokratis pada tahun 2012 yang dimenangkan calon dari Ikhwanul Muslimin Mohamed Morsi dianggap sebagai mimpi terburuk Israel.



sumber PORTAL ISLAM

Post a Comment

0 Comments