Gerakan Separatisme Papua, Bisul Itu Mulai Pecah

Jakarta, Swamedium.com — Mantan Menteri ESDM Sudirman Said punya analogi menarik tentang kerusuhan di Papua. Kerusuhan yang berbuntut kian menguatnya gerakan separatisme. Memisahkan diri dari Negara Kesatuan RI.

Ibarat penyakit bisul, karena tidak dirawat dengan baik. Diabaikan. Dianggap penyakit ringan. Penyakit berupa benjolan di kulit itu kini pecah. Bila terlambat penanganannya, bisa menular ke kulit di sekitarnya.

Benih disintegrasi itu menyebar kemana-mana. Mengancam keutuhan NKRI.

Di Aceh para aktivis Gerakan Aceh Merdeka (GAM) kembali mengibarkan bendera Bulan Sabit Merah. Di Medsos muncul seruan Melayu Merdeka!

Tanda-tanda bahwa “bisul” itu akan pecah sebenarnya sudah terlihat dengan nyata.

Akhir Juli lalu sistem IT Bank Mandiri error seharian penuh. Saldo ribuan nasabah berkurang. Ada yang pingsan karena saldo ratusan juta miliknya, tiba-tiba berubah menjadi nol. Sebaliknya banyak juga nasabah yang jumlah uang rekeningnya tiba-tiba menjadi bengkak.

Manajemen Mandiri mencoba menenangkan nasabah. Menjamin semua sistem akan kembali normal. Mereka menyebut error “hanya” terjadi pada 10 persen nasabah.

Perlu diketahui jumlah nasabah Bank Mandiri pada tahun 2018 saja tercatat sebanyak 83.5 juta rekening. Artinya error “hanya,” sekali lagi “hanya” terjadi pada 8.3 juta rekening.

Awal Agustus listrik padam di DKI, Banten, dan Jabar lebih dari 10 jam.
Moda transportasi publik, mulai dari komuter line (KRL), MRT, transportasi online lumpuh. ATM Bank tak dapat digunakan, jutaan orang kebingungan karena tak memegang uang cash.

Ekonomi digital yang sangat mengandalkan suplai listrik lumpuh. Bisnis UKM, restoran, minimarket, bahkan sampai warung pinggir jalan banyak yang tutup.

Di beberapa gedung sejumlah pengguna lift terjebak. Ratusan pompa bensin gelap gulita.



sumber SwaMedium https://www.swamedium.com/2019/09/01/gerakan-separatisme-papua-bisul-itu-mulai-pecah/

Post a Comment

0 Comments