Surya Paloh Semakin Mantap Jadi Oposisi


[PORTAL-ISLAM.ID] Pertarungan posisi dan oposisi menjelang pembentukan Kabinet di periode kedua Joko Widodo semakin panas. Saling tikung, saling serang pernyataan.

Saling tikung: saat Mega bertemu Prabowo, Surya Paloh lalu menikung bertemu Anies.

Saling serang: Surya Paloh berkali-kali melontarkan pernyataan tak setuju ada tambahan baru partai di kabinet. Paloh tak setuju partai yang sudah kalah malah sekarang merapat ke Istana. Berebut kursi. Yang otomatis akan mengurangi jatah kursi parpol yang sudah awal mendukung Jokowi.

Terbaru... Paloh menyerang sistem pemerintahan saat ini yang dinilainya bukan lagi Pancasila, tapi Kapitalis Liberal.

Omongan Paloh ini sudah seperti oposisi, bahkan lebih galak dibanding yang oposisi.

[CNN Indonesia, Rabu 14/8/2019]
Surya Paloh Sebut Indonesia Negara Kapitalis Liberal

Ketua Umum Partai NasDem, Surya Paloh menyebut Indonesia saat ini telah menganut sistem kapitalis yang liberal. Namun, malu untuk mengakuinya.

Negara ini, kata Surya, selalu mendeklarasikan diri sebagai negara Pancasila lantaran malu-malu kucing untuk mengakui bahwa sistem yang dianut sesungguhnya adalah kapitalis liberal.

"Kita ini malu-malu kucing untuk mendeklarasikan Indonesia hari ini adalah negara kapitalis, yang liberal, itulah Indonesia hari ini," kata Surya dalam diskusi bertajuk Tantangan Bangsa Indonesia Kini dan Masa Depan di Universitas Indonesia, Salemba, Jakarta Pusat, Rabu (14/8).

Sistem negara kapitalis liberalis ini, menurut Surya sangat jelas terlihat saat ada kompetisi politik dalam negara ini. Namun dia tak menjelaskan kompetisi apa yang dia maksud.

Saat berkompetisi, hal pertama yang ditanyakan kata Surya adalah istilah wani piro yang berarti soal banyaknya uang yang dimiliki. Yang jelas saat ini yang berkuasa bukan lagi pengetahuan tetapi uang.

"Ketika kita berkompetisi, wani piro. Saya enggak tahu lembaga pengkajian UI ini sudah mengkaji wani piro itu saya enggak tahu, praktiknya yang saya tahu money is power, bukan akhlak, bukan kepribadian, bukan juga ilmu pengetahuan. Above all, money is power," kata Surya.

Dia kemudian mempertanyakan mengapa hingga saat ini tak ada satu pun lembaga peneliti, lembaga ilmiah hingga pengamat yang memperhatikan sistem kapitalis liberal yang tengah terjadi di Indonesia.

Semua pihak, kata dia, terus menerus berbicara soal Pancasila tapi sesungguhnya justru negara ini telah masuk dalam kategori negara kapitalis.

"Enggak ada pengamat, lembaga peneliti, lembaga ilmiah, kenapa tidak diperhatikan, eh, you tahu enggak bangsa kita ini adalah bangsa kita ini bangsa yang kapitalis hari ini, you tau enggak bangsa kita ini bangsa yang sangat liberal hari ini," kata Surya.

"Ngomong pancasila, mana itu pancasila. Tanpa kita sadari juga, kalau ini memang kita masuk dalam tahapan apa yang dikategorikan negara kapitalis," tegasnya.

Link: https://www.cnnindonesia.com/nasional/20190814184758-32-421367/surya-paloh-sebut-indonesia-negara-kapitalis-liberal

***

NAHKAN?!

COCOK BANGET KALO PALOH JADI OPOSISI.

APALAGI PUNYA MEDIA, BAKALAN LEBIH BERFAEDAH UNTUK KONTROL JALANNYA PEMERINTAHAN AGAR SESUAI DENGAN UUD 1945 DAN PANCASILA SERTA CITA-CITA PARA PENDIRI BANGSA.



sumber PORTAL ISLAM

Post a Comment

0 Comments